Sabtu, 11 Mei 2013

Cara membangun rumah sendiri agar biayanya murah bagian 2

Diposting oleh Roby di 22.16
Tulisan ini merupakan kelanjutan dari Cara membangun rumah sendiri agar biayanya murah, silahkan membacanya untuk memperdalam pemahaman Anda tentang rumah. Sebelum saya lanjutkan di bagian 2 ini saya akan mereview kembali secara ringkas hal-hal pokok pada artikel tersebut, jika Anda sudah membaca sebelumnya, Anda dapat langsung lompat ke tulisan dibawahnya:

Ringkasan artikel Cara membangun rumah sendiri agar biayanya murah bagian 1:
  1. Pondasi rumah - Ada berbagai macam pondasi, pondasi lajur untuk rumah 1 lantai, pondasi cakar ayam untuk rumah tingkat, untuk rumah standar cukup itu, karena untuk bangunan selain rumah masih ada lagi variasi pondasi sesuai kebutuhannya. Gunakan batu kali utk kualitas prima dengan kedalaman 60 cm, untuk menghemat biar murah alternatifnya adalah batu putih atau batu gunung, bisa juga dengan menggunakan batako atau batubata jika tidak ada dana untuk membeli batu. Yang penting Anda paham kualitas juga akan mengikuti harga.
  2. Pemilihan rangka baja - Gunakan besi minimal ukuran 8mm untuk rumah standar 1 lantai, atau jika terpaksa lantai atas rumah tingkat masih bisa menggunakan 8 mm untuk tiang bantu (bukan tiang utama) seperti kolom pada dinding kamar atau pertemuan sudut-sudut ruang, jika Anda mampu membeli lebih besar lebih baik misal 8 mm atau 10 mm.
  3. Kusen dan jendela serta pintu - Pilihlah jati jika Anda mampu membeli, atau untuk daerah luar jawa dapat menggunakan kayu Bengkirai. Jika ingin lebih murah, bisa menggunakan kayu mahoni, kayu mahoni warnanya bagus dan juga cukup kuat untuk kusen, jendela, dan pintu. Jika masih belum cukup murah, Anda bisa menggunakna alternatif kayu lain seperti nangka, akasia, dll. Meskipun kualitas lebih rendah jika diolah dengan baik seperti kayu cukup kering kemudian segera dicat (tidak membiarkan kena panas dan air hujan setelah dipasang di rumah), maka kayu akan tetap terjaga kualitasnya meskipun masih lebih rendah dari kayu kelas jati dan bengkirai.
  4. Dinding - Dinding bahan dari bata adalah yang terbaik untuk bangunan rumah beton, meskipun tetap harus jeli memilih bata, karena tergantung jenis tanah dan proses pembakarannya. Jika ingin biayanya murah, gunakan batako, batako sudah cukup kuat, dan keindahannya pun sama dengan bata jika sudah diplester karena nanti tidak akan kelihatan, menggunakan batako jauh lebih murah. Untuk dinding ruangan dalam, agar biayanya lebih murah lagi, Anda dapat menggunakan board, board dibuat dari fiber semen bukan asbes sehingga aman untuk kesehatan. Hasil finishing juga sangat bagus setelah dicat, bahan ini sering sekali digunakan untuk partisi ruangan di kantor-kantor. Ada berbagai macam ketebalan, sesuaikan dengan dana yang Anda miliki.
Itulah ringkasan  cara membangun rumah sendiri agar biayanya murah bagian 1, sekarang mari kita lanjutkan.

Lantai

Lantai yang paling nyaman tentunya adalah lantai keramik, selain kuat lantai ini juga enak dipandang, tapi karena biaya itu sangat menentukan suatu bangunan, maka kita harus pintar memilih agar kita tetap dapat membangun rumah tapi dengan biaya yang murah meriah.

Kita mulai dulu dari lantai keramik, ada berbagai macam jenis keramik, dari ukurannya lantai rumah dapat menggunakan 30 x 30, atau 40 x 40, atau 50 x 50, saya juga pernah menemukan ada 45 x 45 tapi jarang, masih ada yang lebih besar 60 x 60 tapi ini lebih cocok untuk bangunan yang besar. Umumnya rumah 1 lantai atau 2 lantai menggunakan keramik 40 cm. Tapi ada berbagai merek di pasaran, pilihlah yang harganya tengah-tengah, jangan terlalu murah, tapi boleh saja membeli yang mahal jika mampu. Keramik yang terlalu murah biasanya mudah sekali tergores, bahkan hanya dengan bahan seperti pasir yang tergeser oleh benda biasa aja sudah bisa membuat goresan apalagi terkena sudut lemari atau meja kursi saat memindah furniture tesebut.

Menggunakan keramik membutuhkan biaya bukan hanya untuk beli keramik saja, tapi pengerjaan yang butuh waktu agar hasilnya rapi membuat biaya upahnya jadi lebih tinggi, begitu pula adukan semen, akan berbeda dengan dinding bagian atas, karena untuk menghindari kelembaban dari meresapnya air dari bawah, campuran pasir dan semen juga berbeda, misalkan 1:6 atau 1:5, karena jika terlalu sedikit semen, jika tanahnya di daerah lembab makan akan ada kecenderungan meresapnya air meskipun tidak seberapa karena keramik sudah sangat padat.

Lantai semen tanpa keramik

Jika belum ada uang untuk membeli keramik, Anda dapat membuat lantai dengan semen biasa, agar tidak kasar, buatlah sehalus mungkin seperti acian pada dinding, agar mudah dibersihkan, disapu, dan dipel. Untuk memperindahnya Anda dapat menggunakan karpet platik, sehingga suasana lantai akan indah seperti layaknya lantai keramik.

Lantai tanpa keramik ini akan lebih sering lembab apalagi jika adukan semennya hanya standar atau bahkan dihemat sehingga air akan dengan mudah masuk melalui pori-porinya. Baik lantai tanpa keramik maupun menggunakan keramik, biasanya ketebalan semennya berkisar antara 3 - 5 cm.

Lantai kayu

Di beberapa daerah seperti luar jawa masih ada yang menggunakan lantai dari susunan kayu, meskipun sekarang ini sudah ditinggalkan, bukan karena tidak bagus, tapi karena kayu itu sendiri yang sudah sulit didapat dan harganya pun mahal jika masih ada.

Lantai konblok

Bahan ini dapat Anda gunakan untuk lantai dapur atau area terbuka belakang tempat menaruh mesin cuci, tempat cucian piring, maupun kompor. Biayanya akan lebih hemat dan murah karena hanya disusun saja dan dapat digunakan lagi lain waktu meskipun harus Anda bongkar-bongkar.


Kamar mandi

Lantai kamar mandi

Khusus kamar mandi, gunakan adukan semen pasir 1:2 untuk lantai dan 1:4 untuk separuh dinding bagian bawah. Ini berfungsi untuk mencegah air meresap dan merembes ke bagian luar kamar mandi.

Pintu kamar mandi

Pintu kamar mandi dapat menggunakan fiber, ada harga murah ada juga yang mahal, yang murah ada yang hanya 80.000, bila ingin lebih murah lagi buat saja sendiri dengan kayu reng dan seng.

Pipa sanitasi

Sanitasi itu sangat penting, tidak bisa dihindari, ini harus ada. Tapi harga pipa pvc lumayan, tapi bila Anda ingin murah, belilah pipa pvc merek biasa, meskipun ini rawan pecah, solusinya adalah untuk pipa saluran dari wc dan juga pembuangan sisa air mandi dapat Anda cor dengan campuran pasir semen standar, ini akan lebih hemat, saluran tetap menggunakan pipa pvc tapi tidak akan pecah karena sudah dilindungi oleh cor disekelilingnya.

Sedangkan pipa untuk keran air bebas, menggunakan pipa merek biasapun tidak ada masalah, karena hanya mengalirkan air dengan volume yang kecil, tetap tahan bertahun-tahun. Jadi membangun rumah dengan biaya murah itu bukan berarti kualitasnya selalu rendah, semua tergantung pemahaman Anda terhadap bahan-bahan dan tipsnya. Saya justru sering menemukan, rumah mahal dengan kualitas rendah, dengan memahami ini semua, Anda justru bisa membuat rumah dengan kualitas prima tapi harganya lebih murah.

Atap

Atap terdiri dari rangka atap dan atap, rangka atap dapat terbuat dari bahan kayu maupun logam. Bahan kayu sudah umum digunakan, di daerah jawa rata-rata menggunakan kayu glugu (kayu dari pohon kelapa), penggunaan kayu glugu karena harganya lebih murah tapi daya tahannya cukup kuat. Pilihlah kayu glugu yang warnanya kemerahan karena lebih tua sehingga lebih keras, Anda juga dapat mengukur kualitasnya dengan mencoba menekannya menggunakan kuku atau paku apakah kayu tersebut keras atau rapuh. Kayu glugu tersebut digunakan sebagai rangka utama, kemudian jika menggunakan atap genteng Anda membutuhkan reng, ada berbagai macam variasi kayu yang bisa untuk reng, seperti kayu dari pohon melinjo, ini yang cukup murah dan umum digunakan, bila ingin lebih kuat pilihlah reng dari kayu akasia, atau lebih baik lagi menggunakan kayu kalimantan seperti bengkirai, sesuaikan kayu reng dengan rangka utama atap agar kekuatannya seimbang.

Baru-baru ini rangka atap mulai menggunakan baja ringan atau sering disebut dengan hollow metal. Atap ini ringan tetapi kuat, pemasangannya mudah dan awet karena tidak akan diserang bubuk. Tetapi tentunya harganya lebih tinggi dibandingkan dengan kayu biasa yang cenderung lebih murah.

Dalam membangun rumah sendiri Anda dapat memilih atap berupa genteng keramik, genteng beton, atau asbes. Masing-masing memiliki kelebihan, tentang atap akan kita ulas di artikel yang berbeda saja.

Demikianlah cara membangun rumah sendiri agar biayanya murah bagian 2, baca juga tentang cara  cara membangun rumah sendiri dalam hal proses pembangunan, semoga informasi ini dapat memberikan manfaat.

1 komentar:

Dekorasi Rumah mengatakan...

Mengatur arsitektur rumah tidak lepas dalam mengatur ketinggian plafon. Tinggi rendahnya plafon dapat ditentukan dengan memperhatikan kondisi sekeliling seperti iklim, proporsi ruang, sirkulasi udara dan pencahayaan.

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

 

Copyright © 2011 my-much blog | Design by Kenga Ads-template